Pengiklan mempromosikan kepalsuan iklim di Facebook, Berita Teknologi & Berita Utama
Tech

Pengiklan mempromosikan kepalsuan iklim di Facebook, Berita Teknologi & Berita Utama

GLASGOW (REUTERS) – Pengiklan Facebook mempromosikan klaim palsu dan menyesatkan tentang perubahan iklim di platform dalam beberapa pekan terakhir, tepat saat konferensi COP26 sedang berlangsung.

Beberapa hari setelah wakil presiden urusan global Facebook Nick Clegg menggembar-gemborkan upaya perusahaan dalam memerangi kesalahan informasi iklim di sebuah blog saat KTT Glasgow dimulai, jaringan media konservatif Newsmax memasang iklan di platform yang menyebut pemanasan global buatan manusia sebagai “tipuan”.

Iklan, yang memiliki beberapa versi, memiliki lebih dari 200.000 tampilan.

Dalam iklan lain, komentator konservatif Candace Owens mengatakan bahwa “tampaknya kita hanya seharusnya mempercayai pemerintah otoriter baru kita” pada ilmu iklim, sementara lembaga pemikir libertarian Amerika Serikat memasang iklan tentang bagaimana “para peramal modern” telah salah memprediksi iklim. krisis selama beberapa dekade.

Newsmax, Ms Owens dan Daily Wire, yang membayar iklan dari halaman Ms Owens, tidak menanggapi permintaan komentar.

Facebook, yang baru-baru ini berganti nama menjadi Meta, tidak memiliki kebijakan khusus tentang misinformasi iklim dalam iklan atau postingan tidak berbayar. Google Alphabet mengatakan bulan lalu bahwa mereka tidak akan lagi mengizinkan iklan yang bertentangan dengan konsensus ilmiah tentang perubahan iklim di YouTube dan layanan lainnya, meskipun itu akan mengizinkan konten yang membahas klaim palsu.

Facebook umumnya tidak menghapus informasi yang salah dalam posting kecuali jika ditentukan bahwa konten tersebut menimbulkan bahaya dunia nyata, seperti yang dilakukan perusahaan untuk kepalsuan seputar Covid-19.

Perusahaan mengatakan bahwa mereka menurunkan peringkat posting sebagai salah oleh pemeriksa fakta pihak ketiga (di mana Reuters adalah salah satunya) dan melarang iklan dengan klaim yang dibantah ini. Dikatakan pengiklan yang berulang kali memposting informasi palsu mungkin menghadapi pembatasan kemampuan mereka untuk beriklan di Facebook. Ini membebaskan iklan politisi dari pemeriksaan fakta.

Ketika ditanya tentang iklan yang mendorong misinformasi iklim, juru bicara perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Meskipun iklan seperti ini berjalan di banyak platform, Facebook menawarkan lapisan transparansi ekstra dengan mengharuskan mereka tersedia untuk umum di Perpustakaan Iklan kami hingga tujuh tahun setelah diterbitkan.”

Lembaga think-tank InfluenceMap yang berbasis di Inggris, yang mengidentifikasi iklan Facebook menyesatkan yang dijalankan dari beberapa media dan lembaga think-tank seputar COP26, juga menemukan bahwa perusahaan bahan bakar fosil dan kelompok lobi menghabiskan US$574.000 (S$782.000) untuk iklan Facebook isu politik dan sosial selama KTT, menghasilkan lebih dari 22 juta tayangan dan termasuk konten yang mempromosikan upaya lingkungan mereka dalam apa yang digambarkan InfluenceMap sebagai “pencucian hijau”.

Satu iklan yang dibayar oleh American Petroleum Institute (API) menyorot lanskap alam karena menggembar-gemborkan upayanya untuk mengatasi perubahan iklim, sementara BP America menjalankan iklan yang merinci dukungannya untuk kebijakan ramah iklim dalam tulisan hijau neon.

“Postingan media sosial kami mewakili sebagian kecil dibandingkan dengan investasi kuat yang dilakukan perusahaan kami setiap hari ke dalam teknologi terobosan yang bertujuan menangkap metana, memajukan hidrogen, dan mempercepat penangkapan karbon,” kata API dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa industri gas alam dan minyak adalah berkomitmen untuk menurunkan emisi.

BP mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “secara aktif mengadvokasi kebijakan yang mendukung nol bersih, termasuk penetapan harga karbon, melalui berbagai saluran transparan, termasuk iklan media sosial”.

Perusahaan minyak dan gas telah menempatkan iklan di berbagai properti media lainnya sebelum dan selama KTT COP26, termasuk di podcast, buletin, dan melalui iklan televisi.

Di Eropa, Greenpeace dan kelompok lingkungan lainnya bulan lalu menyerukan larangan iklan dan sponsor oleh perusahaan minyak dan gas.

Facebook telah mulai menambahkan label informasi ke posting tentang perubahan iklim untuk mengarahkan pengguna ke Pusat Ilmu Iklim, pusat baru dengan fakta dan kuis yang katanya dikunjungi oleh lebih dari 100.000 orang setiap hari.

Ketika ditanya dalam sebuah wawancara yang ditayangkan minggu lalu di acara Reuters Responsible Business USA 2021 di mana menurutnya Facebook masih gagal dalam masalah iklim, chief technology officer Mike Schroepfer mengatakan: “Jelas, ada kekhawatiran tentang orang-orang yang membagikan informasi yang salah tentang iklim di Facebook.

“Saya tidak akan mengatakan bahwa kami melakukannya dengan benar setiap saat. Kami terus mengevaluasi kembali keadaan dunia dan apa peran kami, yang dimulai dengan mencoba memberikan kebebasan berekspresi kepada orang-orang, dan kemudian mengintervensi ketika ada bahaya yang terjadi yang bisa kita cegah.”

Dia tidak secara langsung mengatakan mengapa Facebook tidak melarang semua iklan informasi yang salah tentang iklim, tetapi menambahkan bahwa itu “tidak ingin orang mendapat untung dari informasi yang salah”.

Kebijakan pertanyaan karyawan

Pendekatan perusahaan terhadap misinformasi dan skeptisisme iklim telah menyebabkan perdebatan karyawan. Diskusi di papan pesan internalnya menunjukkan staf berdebat tentang bagaimana seharusnya menangani kesalahan informasi iklim dan menandai contoh ini di platform, seperti dalam posting Januari di mana seorang karyawan mengatakan mereka menemukan “hasil yang jelas dari kesalahan informasi yang jelas” ketika mereka mencari perubahan iklim di bagian “Tonton” videonya.

Dokumen-dokumen itu termasuk di antara cache pengungkapan yang dilakukan kepada Komisi Sekuritas dan Bursa AS dan Kongres oleh pelapor Frances Haugen, mantan manajer produk Facebook yang pergi pada Mei. Reuters termasuk di antara sekelompok organisasi berita yang dapat melihat dokumen tersebut.

Dalam komentar pada posting April yang menyoroti komitmen Facebook untuk mengurangi dampak lingkungannya sendiri, termasuk dengan mencapai emisi nol bersih untuk operasi globalnya tahun lalu, seorang karyawan bertanya apakah perusahaan dapat mulai mengklasifikasikan dan menghapus informasi yang salah tentang iklim dan tipuan dari platformnya.

Dua peneliti eksternal yang bekerja dengan Facebook dalam upaya perubahan iklimnya mengatakan kepada Reuters bahwa mereka ingin melihat perusahaan mendekati kesalahan informasi iklim dengan proaktif yang sama dengan kesalahan informasi tentang Covid-19, yang telah ditindak oleh Facebook selama pandemi.

“Itu perlu ditangani dengan tingkat urgensi yang sama,” kata Dr John Cook, seorang peneliti pasca-doktoral di Pusat Penelitian Komunikasi Perubahan Iklim di Universitas Monash yang memberi saran kepada Facebook tentang pekerjaan informasi yang salah tentang iklim. “Ini bisa dibilang lebih berbahaya.”


Posted By : togel hongkonģ