Dua lagi universitas Hong Kong menghapus karya seni Tiananmen
Asia

Dua lagi universitas Hong Kong menghapus karya seni Tiananmen

HONG KONG (REUTERS) – Dua universitas lagi di Hong Kong pada Jumat (24 Desember) mencopot monumen publik untuk protes Tiananmen 1989 di Beijing, menyusul pembongkaran patung yang menandai korban penumpasan di universitas lain awal pekan ini.

Sebuah patung “Dewi Demokrasi” yang memegang api di Universitas Cina Hong Kong telah dipindahkan dari piazza umum sebelum fajar oleh para pekerja, menurut gambar yang diposting online.

Universitas mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “patung yang tidak sah” itu telah dibawa pergi.

“Menyusul penilaian internal, dan sebagai pengelola kampus universitas, CUHK telah mencopot patung itu,” bunyinya.

Universitas Lingnan Hong Kong juga menurunkan patung relief dinding pembantaian Tiananmen, yang juga termasuk penggambaran “Dewi Demokrasi”, menurut laporan media setempat.

Tidak seperti Tiongkok daratan, di mana otoritas Tiongkok melarang peringatan atau peringatan publik pada 4 Juni, Hong Kong sebelumnya tetap menjadi satu-satunya tempat di tanah Tiongkok di mana peringatan semacam itu diizinkan.

Hong Kong kembali dari Inggris ke pemerintahan Cina pada tahun 1997 dan dijanjikan otonomi luas dan kebebasan oleh Cina di bawah apa yang disebut pengaturan “satu negara, dua sistem”.

Awal pekan ini, Universitas Hong Kong membongkar dan memindahkan patung “pilar rasa malu” setinggi delapan meter dari situs kampusnya yang selama lebih dari dua dekade telah memperingati pengunjuk rasa pro-demokrasi yang terbunuh selama penumpasan Lapangan Tiananmen di China pada tahun 1989.

Pihak berwenang telah menekan Hong Kong di bawah undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan China yang menurut para aktivis hak asasi manusia digunakan untuk menekan masyarakat sipil, memenjarakan para pegiat demokrasi dan mengekang kebebasan dasar.

Pihak berwenang China dan Hong Kong mengatakan undang-undang keamanan telah memulihkan ketertiban dan stabilitas setelah protes massal pada 2019, dan bahwa hak-hak dasar dan kebebasan masih dihormati.

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar